Kamis, 12 Juni 2014

Guru Berprestasi bukan untuk Gengsi

Memang, predikat berprestasi akan menguatkan percaya diri bagi seseorang yang meraih predikat itu. Namun, percaya diri tersebut bukan untuk memperkukuh gengsi sehingga berlabelkan kesombongan dan kearoganan diri. Percaya diri akibat prdikat berprestasi justru lebih memperkuat sikap rendah hati, empati, dan berkarya lebih lanjut demi perkembangan masyarakat.

Salah satu peserta seleksi guru berprestasi dan berdedikasi tingkat Jawa Timur yang dilaksanakan oleh Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur, 9--11 Juni di Hotel Purnama, Kota Batu, mengatakan bahwa dirinya bukan untuk meraih gengsi tetapi untuk menguatkan diri dalam menyebarluaskan pengalaman ke masyarakat sekolah dan secara umum. Pernyataan itu sangat menyentuh kalbu. Pernyataan itulah yang diinginkan oleh khalayak agar terjadi perubahan pendidikan ke arah kualitas.

Secara serentak, seleksi dilaksanakan dengan sistem portofolio, tes, wawancara, dan presentase dengan juri berbeda-beda sehingga validitas dan akuntabilitas dapat dipercaya. Guru, pengawas, kepala sekolah dari jenjang TK, SD, SMP, SMA, dan SMK mengikuti seleksi sesuai dengan jenjangnya. Kemudian, pemenang I berdasarkan hasil seleksi akan mewakili Jawa Timur ke tingkat nasional. Wakil itu adalah sosok yang telah teruji dalam aspek pengalaman, pengetahuan, sikap, dan perilaku.

Peserta seleksi yang ikut di tingkat provinsi adalah pemenang di tingkat kabupaten/kota. Mereka berpredikat berprestasi di wilayahnya dengan seleksi tersendiri yang diadakan oleh dinas pendidikan setempat. Hasil seleksi itu dibawa ke tingkat provinsi untuk diadu lagi sehingga diperoleh prestasi yang mampu bersaing di tingkat nasional.

Gengsi bukanlah cara yang tepat untuk membawakan diri di tengah masyarakat karena akan menghambat pola komunikasi antara biasa dan berpredikat. Memang seseorang memerlukan gensi bagi dirinya untuk menempatkan diri. Tetapi, gengsi itu bukan untuk dipertunjukkan ke orang lain. Gengsi yang ditunjukkan ke orang lain hanyalah sebuah wujud kesombongan.

Wisuda dan Modal Menjadi Sosok yang Bermartabat


Oleh Suyatno
Sesungguhnya, modal yang teramat indah untuk menjadi bermartabat adalah diwisuda. Diwisuda berarti diberikan kepercayaan legal untuk menjalankan kemampuan diri secara bermartabat di tengah masyarakat. Jika kelak di masyarakat ternyata sang sosok yang telah diwisuda berbuat cela dan ingkar dari komitmennya, dia akan menemukan identitas negatif yang berlawanan dari predikat bermartabat. Sebaliknya, sosok yang pernah diwisuda akan memperoleh cap bermartabat apabila melaksanakan perbuatan yang diterima oleh masyarakat karena berpikir positif, empati, berprestasi, dan memberikan arti bagi kehidupan. Identitas positif dan negatif adalah pilihan dari sang sosok yang telah diwisuda. Karena identitas diri di masyarakat adalah sebuah pilihan, tentu, wisudawan Unesa akan memilih identitas positif dalam kondisi dan keadaan apapun.

Wisuda adalah petanda dari sebuah babak dalam perjalanan hidup sang sosok yang kelak akan beridentitas positif sehingga berpredikat bermartabat. Petanda tersebut dibalut dalam sebuah momen Wisuda Unesa yang diatur secara apik, prosedural, dan khidmat agar sang sosok menitikkesankan pada petanda sehingga kelak akan melahirkan momentum bermanfaat. Untuk itu, wisudawan kali ini, perlu mengabadikan momen ini dengan penuh kegembiraan, kekhidmatan, dan keyakinan.
Kegembiraan merupakan dasar bagi keberlangsungan perjalanan sang sosok dalam menapaki babak baru di masyarakat. Dengan kegembiraan, inspirasi, kreasi, dan inovasi akan muncul dengan sempurna tanpa kegalauan meski dalam kondisi serba susah sekalipun. Wisudawan Unesa, pasti, mampu menempatkan kegembiraan sebagai dasar berkiprah dalam dunia sehingga menjadi sosok yang bermartabat.

Kekhidmatan merupakan perwujudan dari proses berkonsentrasi yang terfokus, ikhlas, dan bertanggung jawab. Dengan kehidmatan, sang sosok akan mampu melahirkan karya dan kinerja dengan jernih, berbobot, dan disukai oleh masyarakat. Meskipun berada dalam kegembiraan namun tidak khidmat, hasil yang diperoleh akan tidak maksimal, kacau, dan terbagi-bagi sehingga menutup tingkat keterfokusan diri. Modal bermartabat adalah kekhidmatan dalam setiap kesempatan sekecil apapun.

Keyakinan merupakan perwujudan berpikir positif atas karya dan kinerja yang telah, saat, dan akan dilaksanakan dalam diri sang sosok dalam menghadapi kiprah diri di masyarakat. Keyakinan biasanya didasari oleh mimpi, cita-cita, dan kehendak yang berdasarkan pengalaman dan kemampuan diri. Wisudawan Unesa akan dapat bermartabat jika mempunyai keyakinan yang teramat kuat atas kesuksesan diri dalam menjangkau sosok yang bermartabat di masyarakat.



Senin, 09 Juni 2014

Kepemimpinan Panjat Pinang atau Panjat Tebing?

Ada dua hal yang perlu direnungkan dalam kepemimpinan, yakni kepemimpinan panjat pinang atau panjat tebing. Kedua-duanya sama-sama ke puncak dan mendapatkan hasil menjadi pemenang di ujung tertinggi. Namun, tipikal keduanya sangat berbeda jauh.
Kepemimpinan panjat pinang dicirikan oleh kerja keras dengan cara menginjak teman di bawahnya untuk dapat meraih hadiah di ujung tiang. Dia tidak peduli di bawahnya menahan sakit atau tidak yang penting dapat menginjak bahu untuk berada di posisi yang lebih tinggi. Penonton hanya tahu yang paling atas. penonton tidak pernah mengerti betapa susahnya yang di bawah.
Kepemimpinan panjat tebing ditandai oleh usaha sendiri atas inisiatif menaklukkan tebing dengan alat dan potensi energi. Kawan lain akan membantu agar tidak terjadi kecelakaan yang menumbangkan langkahnya. Tapak demi tapak dilalui untuk menaikkan derajat ketinggiannya. Dia tidak akan pernah lelah sebelum berada di puncak. Kawan lainnya selalu diperhatikan karena kebersamaan yang dipentingkannya.

Panjat pinang lebih banyak menebar kesedihan bagi lainnya. Sedangkan, panjat tebing lebih memperhatikan keselamatan diri dan timnya. Keduanya berbentuk usaha menguatkan energi agar sampai pada puncaknya. Segala upaya dilakukan dengan cara yang khas antara pinang dan tebing.
Kepemimpinan sejati merupakan kepemimpinan yang mampu membahagiakan yang dipimpinnya. Itu berarti pola panjat tebing menjadi teramat penting. Seorang pemimpin tidak perlu mencederai orang lain hanya untuk keberhasilannya. Dia akan membantu orang lain dengan cara yang khas agar dapat ke puncak tebing bersama-sama.

Dalam konteks pilpres, kepemimpinan panjat tebing perlu ditekankan daripada kepemimpinan panjat pinang. Untuk itu, perlilaku menghujat lawan, menghitamkan orang lain, mencederai rasa kedamaian, dan membatasi persaudaraan harus dijauhi. Jangan sampai pilpres menunjukkan pembelajaran permusuhan.

Kita tentunya tidak menginginkan Pilpres ini memberikan pelajaran bagi generasi muda sesuatu yang buruk. Pembelajaran yang buruk itu adalah jika ingin menjadi pemimpin lakukan kampanye hitam. Jika ingin memimpin hujat saja lawanmu. Presiden hebat itu adalah orang yang mampu mempecundangi lawan dengan agitasi kesombongan.  Pembelajaran buruk itu harus sama-sama dihindari dengan pemikiran yang negarawan.

Semua orang, termasuk calon presiden, mempunyai rasa damai dalam dirinya. Bahkan, keinginan dasarnya adalah membahagiakan rakyatnya. Untuk itu, kesantunan berbahasa, kejernihan berpikir, dan kenegarawanan yang hebat perlu diimplementasikan secara nyata. Kepemimpinan panjat tebing perlu dikembangkan lebih jauh. Indonesia adalah negara bangsa yang multietnis. Di situlah kesantunan menjadi jatidirinya.

Metode Pembelajaran Berbasis Pengalaman di Kepramukaan

Oleh Suyatno

Kepramukaan sangat jelas menggunakan metode pembelajaran berbasis pengalaman. Menurut WOSM dan Gerakan Pramuka Indonesia, metode kepramukaan dirinci menjadi alam bebas, belajar sambil melakukan, kiasan dasar, berkelompok, progresif (menarik dan menantang), sistem tanda penghargaan, berdasarkan kode kehormatan, keterlibatan orang dewasa, dan satuan terpisah. Dari rincian tersebut, terlihat bahwa pengalaman menjadi tumpuan pelaksanaannya. 
 
Teori John Dewey, dalam pembelajaran berbasis pengalaman menyatakan bahwa belajar merupakan proses merekonstruksi pengetahuan melalui transformasi pengalaman. Pembelajar akan mengaitkan pengalaman  dengan berpikir. Seseorang akan belajar jauh lebih baik lewat keterlibatannya secara aktif dalam proses belajar. Baden Powell menyebutkan bahwa kepramukaan bukanlah ilmu yang harus diajarkan dalam ruang yang kosong melainkan melalui pengalaman bersama antara anak dengan orang dewasa dalam suasana menyehatkan, menyenangkan, menghasilkan karya, dan menolong orang lain. Antara teori John Dewey dan Baden Powell mempunyai garis yang sama dalam membelajarkan sesuatu melalui pengalaman. Anak akan tumbuh dan berkembang berdasarkan pengalaman belajar secara nyata.
 
Pembelajaran berbasis pengalaman menawarkan proses belajar berdasarkan epistemologi empiris. Kebutuhan lingkungan belajar diharuskan untuk mengembangkan dan membangun pengetahuan melalui pengalamannya. Pengalaman tersebut  menjadi modal melakukan refleksi dan observasi, mengkonseptualisasi dan menganalisis pengetahuan dalam pikiran anak.

Pembelajaran berbasis pengalaman merupakan kombinasi memperoleh pengalaman dengan mentransformasi pengalaman. Pengalaman terjadi akibat proses langsung dan tidak langsung. Proses langsung terjadi melalui indera manusia. Proses tidak langsung terjadi melalui bentuk simbol (konsep, gambar, dan seterusnya). Pengalaman tersebut selanjutnya menjadi bekal untuk mentransformasikan pengalaman ke dalam pemikiran melalui refleksi, observasi, kiasan, asosiasi, abstraksi, cerita, dan sebagainya. 
 
Meskipun menggunakan praktik nyata, pembelajaran berbasis pengalaman berbeda dengan pembelajaran berbasis struktural. Ciri belajar terstruktur adalah pemahaman konsep, praktik, dan penyimpulan. Sedangkan belajar berbasis pengalaman dicirikan oleh praktik nyata, refleksi, simbolisasi, dan penerapan untuk bentuk lain. Jadi, jika pembelajaran diawali oleh pencerahan awal bagi anak melalui ceramah singkat kemudian praktik, bukanlah belajar berbasis pengalaman. 
 
Ada seorang pelatih kepramukaan dalam sebuah KMD (kursus menjadi pembina pramuka tingkat dasar) di Cibubur memprotes kawan sesama pelatih kepada saya. Sebut saja, dia itu Kak Js. Kak Js menyampaikan kalau kawannya memberikan gambar menara bambu tiga kaki lalu meminta peserta membuat seperti gambar dengan alat yang telah tersedia tanpa menjelaskan terlebih dahulu pengertian menara. Menurut Kak Js, yang benar itu dijelaskan terlebih dahulu cara membuat menara kemudian dipraktikkan.  Saya menjelaskan dengan sederhana. Saya mengatakan bahwa kedua cara itu membelajarkan, yakni cara kawan Kak Js dengan cara Kak Js sendiri. Cara yang dilakukan kawan Js itu benar menurut pembelajaran berbasis pengalaman. Peserta tidak diberikan norma terlebih dahulu agar tidak terikat dengan norma tersebut. Inovasi dan kreativitas akan muncul dari kemampuan dalam trial and eror (uji coba). Selanjutnya, peserta akan dengan cepat belajar karena kesalahan yang diperbuat. Mereka akan menjadi rkeatif tanpa terikat dengan norma. Norma yang diterapkan adalah norma dari pikiran dan masa lalu mereka. Itulah pembelajaran berbasis pengalaman. 
Kemudian, saran Kak Js juga benar tetapi menurut pembelajaran struktural. Pembelajaran itu biasanya ditandai oleh pengarahan (ceramah, penjelasan, atau istilah lain), praktik, dan penyimpulan. Itu juga langkah benar tetapi bukan langkah menurut pembelajaran berbasis pengalaman. Bagus mana? Menurut saya, pembelajaran kepramukaan lebih berbasis pengalaman karena dituntut oleh metode kepramukaan yang menyatakan belajar sambil melakukan. Perkembangan peserta akan lebih cepat meningkat jika dilaksanakan dengan pembelajaran berbasis pengalaman.
 
KMD untuk guru SMP se-Indonesia 2014 yang diselenggarakan oleh direktorat PSMP Kemendikbud di Cibubur selama dua gelombang membuktikan bahwa pola pembelajaran berbasis pengalaman sangat memberikan percepatan belajar. Peserta merasakan tidak pernah belajar namun sebenarnya belajar dengan intensif. Hal itu dibuktikan dengan skor pretes dengan rata-rata 45 meningkat menjadi rata-rata 75 saat postes. Peserta merasakan banyak pengalaman yang diperoleh dan membekas dalam pikiran dan hatinya. Mereka mampu melaksanakan kegiatan pionering, orientering, dan mountenering tanpa harus membaca buku-buku tentang itu. Sosialisasi sesama kawan cepat terjadi karena mereka berkemah. Keterampilan berkemah dijalani secara nyata sehingga menguatkan pemahamannya tentang berkemah. 
 
KMD dirancang dengan siklus Concrete Experience (CE),, Refective Observation (RO), Abstract Conceptualization (AC), dan  Active Experimentation (AE). Pada CE, peserta melakukan tindakan nyata yang dipandu oleh jadwal dan pelatih. Mereka melakukan pengalaman konkret bersama kelompoknya di alam (bumi perkemahan Cibubur) sambil berkemah. Mereka menghasilkan karya sebagai wujud keberhasilan belajar berupa berdirinya tenda, tempat sepatu, tempat memasak, gapura, menara, jembatan bambu, ikatan tongkat, gerakan berbaris, pengiriman pesan sandi, dan sebagainya. Atas hasil itu peserta mendapatkan penghargaan setiap malam secara berkelompok. Kemudian, kiasan dasar diberikan (konseptualisasi abstrak) setiap malam melalui kegiatan reflektif atas pengalaman yang telah mereka lakukan. Keesokan harinya, peserta melakukan AE untuk menguatkan dasar belajar mereka.

Metode kepramukaan memang harus didudukkan sebagai metode berbasis pengalaman. Dalam setiap pelatihan, pola pengalaman harus diterapkan sampai mendapatkan hasil yang maksimal. Itulah tantangan bagi pengelola Gerakan pramuka Indonesia.

Selasa, 13 Mei 2014

Pendidikan di Finlandia dan Korea Selatan di Kuliah S-2 Bahasa Indonesia Unesa

Betapa riuhnya sebuah kelas S-2 Pendidikan Bahasa Indonesia semester 2 di kelas Pascassarjana Unesa. Hari itu, ada dua topik dipresentasikan oleh mahasiswa, yakni kelompok desain pembelajaran di Finlandia dan Korea Selatan. Kelompok Finlandia disajikan oleh Mas Pana dan Mas Eko.

Mereka berdua mengeksplorasi informasi pendidikan modern yang berbasis guru. Konsistensi dan toleransi guru mengantarkan negara Finlandia menjadi berprestasi unggul tingkat dunia. Pertanyaan mahasiswa lain sangat beragam. "Bisakah itu diterapkan di Indonesia?; Terang saja berprestasi karena jumlah penduduk hanya 5 juta orang; Mereka konsisten sedangkan guru di kita, mana?: dan pertanyaan lainnya,".

Mahasiswa seakan terbius akan keinginan untuk menjadi Finlandia kedua di Indonesia. "Susah, karena kita berada di tingkat 80-an," ujar salah satu mahasiswa. "Kalau konsistensi tinggi, kita pasti dapat menyaningi Finlandia meskipun jumlah penduduk sangat banyak," ujar mahasiswa lain.

Lalu, kelompok kedua, yakni kelompok Korea Selatan menyajikan di depan kelas. Dikatakannya bahwa tingkat bunuh diri tinggi karena ketatnya pelajaran yang dituntut oleh sistem.

"Bagaimana tidak, dalam sehari siswa belajar dari pukul 08.00 sampai dengan 22.00 malam," kata Udin dan Berti sebagai penanggung jawab kelompok 2.

"Mana bisa sistem Korea diterapkan di Indonesia. nanti, akan banyak yang bunuh diri," ujar salah satu mahasiswa yang menyimak presentasi tersebut.

"Bisa saja, asal kita konsistensi atas sistem yang dikembangkan," jawab wakil kelompok. Diskusi dua topik sangat menarik. tentu, akan lebih menarik lagi jika diskusi itu melebar di luar kelas sehingga suatu ketika negara Indonesia naik peringkatnya.

Model Finlandia yang bertoleransi tinggi, manusiawi, dan kreatif sangat bagus. Begitu, pula model Korea Selatan yang sangat disiplin, konsisten dengan sistem, dan berbasis anak juga baik. Tentu, Indonesia akan menemukan modelnya sendiri yang mampu mengangkat prestasi anak-anaknya.

Jumat, 09 Mei 2014

Berkarya dari Kantin Unesa

Ternyata, kantin tidak sekadar tempat untuk menutup lapar bagi pengunjungnya dengan aneka makanan dan minuman. Kantin juga mampu menjadi pemicu kreativitas insan yang berada di dalamnya. Lihat saja, kantin Unesa telah membuktikan hal itu.

Dari pertemuan sore beberapa alumni muda yang hanya bermodal secangkir kopi dan jajanan, lahirlah majalah kebudayaan Kalimas dengan versi baru. Saya katakan versi baru, karena majalah Kalimas pernah terbit di tahun 90-an lalu mati karena kehilangan amunisi. Sekarang, kalimas tampil dengan seri kebudayaan yang memunculkan banyak gagasan budaya, sastra, dan seni. Majalah kebudayaan itu lahir dari kantin Unesa.

Bahkan, para punggawa tidak puas dengan majalah Kalimas saja. Mereka akan menerbitkan karya pribadi dalam bentuk buku. Pada saatnya nanti, kata mereka, buku-buku itu akan dipamerkan dan ditunjukkan pada dunia agar mereka tahu bahwa Ketintang, lewat sebuah kantin Unesa, mampu memberikan sumbangan literasi. Betapa angan-angan itu membaik dan bertumbuh menjadi keniscayaan.

Saat ini, mereka sudah membuktikan akan penerbitan itu di samping menggarap edisi kedua majalah Kalimas. Atas dasar itu, saya juga merasa terpanggang untuk berkreasi. Ada satu judul kumpulan puisi yang saya siapkan untuk mendukung komunitas kantin Unesa itu. Judul yang mereka sarankan adalah bersuku kata sembilan. Saya bertanya, "Mengapa?". "Itu Hoki, Pak," jawab salah satu peserta pesta kopi sore hari di kantin. Saya menyengir dan menyetujui judul itu. Buku saya sedang digarap desainnya oleh mereka. Ada 52 judul puisi yang saya berikan.

Sore hari, selepas bekerja, mereka berada di kantin Unesa. Ada kopi dan air mineral menemaninya. Saya sesekali ikut nimbrung dengan gaya anak muda juga. Betapa dunia menjadi seimbang jika pekerjaaan yang padat diimbangi dengan duduk santai mengurai gagasan baru. Kantin Unesa adalah sebuah inspirasi bagi kaum muda tersebut.

Sebelumnya, saya tidak pernah terpikirkan untuk menerbitkan kumpulan puisi. Puisi, bagi saya, hanya sebuah tempat menagngkangi gagasan. Namun, berkat dorongan anak muda di kantin Unesa itu, puisi saya menjadi luluh untuk disebarluaskan ke publik. Saya tidak dapat menolak dengan permintaan itu. Puisi pilihan saya berikan ke mereka, yakni 52 judul dengan segala bentuknya.

Berikut ini salah satu puisi saya yang turut diterbitkan dalam kumpulan puisi itu.



KUBANGUNKAN BUKIT MATAHARI



kubangunkan bukit matahari
ketika ringkih kuda menuangkan gelas kopinya
panas yang setengah cukup menularkan kehangatan
di pucuk bukit bertuah sinar palinggi yang ada

ombak datang menjemput cahayamu
dari kejauhan merangkak cepat di garis pantai
Pinupahar mengikat kerinduan bukit dan langit
disaksikan air laut melatari pandangan yang jauh

kuda beranak-pinak menyedoti sinar mentari
yang lahir dari bukit nenek-moyang
sapi bertukar pandang menggamit cahaya hari
yang lahir dari ceruk lembah yang setia
babi, kambing, dan anjing bertahan nasib
yang lahir dari dongeng malam para ompu

kubangunkan bukit matahari
karena utangku pada Sumba Timur yang selatan
melahirkan anak-anak harapan

 Pinupahar, Sumba Timur, 11 Juni 2013

 


Pemuda: Santunlah Berbahasa Indonesia



 Oleh
Dr. Suyatno, M.Pd.

/1/
Siapakah pencetus bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional? Pencetusnya adalah pemuda. Dengan lantang, penuh keberanian, dan bertanggung jawab, para pemuda se-Indonesia mencantumkan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan di naskah Sumpah Pemuda. Mereka sepakat bahwa satu-satunya bahasa yang dapat mempersatukan suku di Indonesia adalah bahasa Indonesia.
Kini, para pemuda dengan lincah menggunakan bahasa Indonesia dalam kehidupan sehari-hari. Grup band di Indonesia yang di dominasi oleh para pemuda banyak menggunakan bahasa Indonesia sebagai sarana penuangan ide-idenya. ‘’Mau di bawa ke mana, hubungan kita/jika kau terus menunda-nunda/dan tak pernah katakan cinta/Mau di bawa ke mana/hubungan kita…” Itulah syair lagu grup Armada. Albumnya tampak dengan lincah dan mantap berisi bahasa Indonesia. Lihat pula, grup lain juga terlihat menggunakan bahasa Indonesia untuk menampung intuisi dan imajinasi pikiran pencipta lagu sehingga lagu tersebut indah didengar dan bermanfaat dari segi isinya.
Bahasa Indonesia juga mampu dipakai sebagai alat untuk menuangkan imajinasi bersastra kaum muda. Banyak puisi, cerpen, dan novel dilahirkan para pemuda dengan bahasa yang mudah dipahami. Penulis itu dengan lincah menyampaikan gagasannya dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Itulah bukti bahwa bahasa Indonesia mampu memunculkan keindahan setelah diolah dengan kalimat yang tertata dengan baik.
Bahasa Indonesia juga mampu berperan aktif dalam menampung pikiran ilmiah para peneliti. Banyak hasil penelitian yang memberikan masukan bagi kehidupan dikemas dengan bahasa Indonesia. Kalimat demi kalimat tertata dengan baik sehingga mampu memberikan arti keilimiahan sebuah karya tulis ilmiah.
Buku pengetahuan tersebar di berbagai toko buku dan dapat dinikmati oleh pembacanya karena bahasa Indonesia yang digunakan memudahkan pemahaman. Bahasa Indonesia mampu mengimbangi keperluan kreatif penulis untuk buku-buku pengetahuan. Ada ribuan judul buku telah ditulis dengan menggunakan bahasa Indonesia.,
Itulah bukti bahwa bahasa Indonesia mampu digunakan dalam segala bentuk kehidupan bangsa Indonesia. Oleh karena itu, pemuda sebagai sosok generasi yang bersemangat seharusnya juga mempunyai semangat untuk mempertahankan bahasa Indonesia sebagai bahasa yang baik dan benar. Bukankah, pemuda sebenarnya sosok yang paling bertanggung jawab terhadap keberlangsungan bahasa Indonesia, baik sebagai bahasa nasional maupun bahasa negara.


/2/
Meskipun gigih terhadap perkembangan bahasa Indonesia, bahasa pemuda juga mengandung virus kesalahan berbahasa Indonesia. Jika virus itu tidak segera diantibiotik dengan serum bahasa yang baik dan benar, penurunan kualitas bahasa Indonesia akan terjadi. Bahasa baik dan benar tidak akan selamanya bertahan karena kualitasnya bergantung pemakainya. Bahasa Indonesia tidak datang dari langit melainkan datang dari penggunaan secara rutin.
Sama dengan bahasa lain di dunia, bahasa Indonesia adalah bahasa yang mampu menampung ide sedalam apapun yang ada di pikiran pemakainya. Bahasa Indonesia mampu melancarkan karya ilmiah seseorang. Bahasa Indonesia mampu membantu kesuksesan bisnis apapun. Begitu pula, bahasa Indonesia mampu dipakai sebagai alat komunikasi sosial, budaya, politik, ekonomi, pertahanan, hiburan, dan sebagainya.
Bahkan, saat ini, banyak negara yang tertarik untuk membuka jurusan bahasa Indonesia di perguruan tingginya. Di Korea, Cina, Australia, Vietnam, Belanda, Jerman, dan negara lainnya terdapat program studi di perguruan tingginya. Di Indonesia, banyak pula warga negara asing yang belajar bahasa Indonesia di pusat-pusat bahasa, yakni di UI, UGM, Unesa, UM, USU, Unhas, dan lainnya. Mereka dengan semangat tinggi ingin menguasai bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia menjadi salah satu bahasa di laman pramuka dunia. Bisa jadi, bahasa Indonesia menjadi bahasa dunia karena jumlah pemakainya ratusan juta orang.
Sudah menjadi kewajiban pemuda Indonesia saat ini untuk terus menguatkan posisi bahasa Indonesia sebagai bahasa komunikasi dalam negeri dan luar negeri. Cita-cita itu bukan mustahil akan terwujud jika pemuda dengan gigih memperjuangkan bahasa Indonesia. Agar menjadi bahasa yang dapat bersanding dengan bahasa besar lainnya, cara yang dilakukan adalah (1) gunakan bahasa Indonesia dalam kesempatan apapun; (2) pemakaian bahasa baik dan benar harus menjadi kewajiban para pemuda; (3) di laman-laman, media sosial, blog, dan dunia maya lainnya, bahasa Indonesia harus dengan kokoh digunakan oleh para pemuda; (4) promosikan terus bahasa Indonesia di dunia maya; (5) minimalkan kesalahan berbahasa; dan (5) resolusikan bahasa Indonesia sebagai bahasa dunia melalui PBB atau yang membidanginya. Itulah perjuangan yang harus dilakukan oleh pemuda saat ini.
Mau tidak mau, pemuda harus memberikan keteladanan santun berbahasa Indonesia di setiap kesempatan. Jika bukan pemuda bangsanya yang melakukan, siapa yang harus membangun bahasa Indonesia?


/3/
Banyak kesalahan berbahasa Indonesia yang dilakukan oleh para pemuda. Kesalahan itu seakan menjadi tren dan gagah-gagahan para pemuda. Mereka tidak mau menggunakan bahasa yang baik dan benar karena malu dianggap tidak modern. Pemuda yang menggunakan bahasa Indonesia dengan tidak semestinya itu layak disebut sebagai pemuda minus.
Perhatikan kesalahan berbahasa Indonesia yang dilakukan pemuda minus berikut ini.
(1)   Pesan pendek (SMS):     
                                    tgAlx kpn, P                                        
                                    jd ujian skrg, pak                                            
                                    kpn ttdx

(2)   Surat elektronik:
                makalah sudah terkirim
                Pak mohon dicek
                Pak mau nanya, daftar SNMPTN mash dibuka nih

(3)   Karangan:
            Surabaya nih, menurutku mulai macet seperti jakarta aja. Macet tiap hari serasa sedih sekali aku. Coba deh dilihat jalan A Yani tu, minta ampun deh sumpeknya. Sekolah telat lagi. Dimarahin guru so pasti. Gimana ya biar tidak macet? Kalo saranku sih, buat aja jalan layang semua. He.He. Pasti deh kagak macet. (Siswa SMA XXXX)



(4)   Sapaan:
Hei, Bro. Nandi ae. Aku tunggu lo. Ya udah, antar formulir ini ke panitia, sana. Gak boleh takut, lo ya.

(5)           Lagu:  
Kau bidadari jatuh dari surga di hadapanku
(baby please be mine, eeeaa, baby please be mine)
Kau bidadari jatuh dari surga, kau di hatiku
(baby please be mine, eeeaa, baby please be mine)
(Coboy Junior)

  Semua yang kau lakukan is magic
 Semua yang kau berikan is magic
 Semua yang kau lakukan is magic
 Semua yang kau berikan is magic
(lyla-Magic)

Banyak guru yang mengeluh terhadap kalimat yang digunakan siswa dalam menulis. Begitu pula, banyak dosen yang menggelengkan kepala terlihat sedikit pusing jika mencermati tulisan mahasiswanya dalam tugas akhir. Bahkan, majalah dinding, buatan siswa, dalam konteks lomba di Jawa Pos menggunakan bahasa Indonesia yang penuh dengan virus. Berkaitan dengan bentuk bahasa Indonesia yang mereka hasilkan itu, jawaban yang muncul adalah, “biar keren, Pak’; “Kan, gaul, Pak”; “emang masalah buat lo”; dan seterusnya. Betapa kesalahan berubah menjadi sebuah pembenaran baru di mata pemuda minus itu.

Tidaklah cukup kesalahan dengan hal tersebut. Masih banyak kesengsaraan bahasa Indonesia saat menghuni rumah pikiran pemuda minus. Bahasa Indonesia dijungkir-balikkan, disakiti, diamputasi, dan dipingir-pinggirkan. Lihatlah, data berikut ini.

(6)   Aku CinT4 k4Mu; B3g0; S4tu 7an; M3J3N9 4h
(7)   alay, lebay, titi dj, lemot, telmi
(8)   malam ini kita meeting sebentar, ya

Di samping hal di atas, terdapat kesalahan berbahasa yang mengakibatkan seseorang marah. Ada pemuda yang dimarahi orang lebih tua akibat kesalahan penggunaan kata. Misalnya pernyataan, “pinjam korek, Pak.” Orang tua akan marah karena tidak ada penghormatan dan mengira pemuda tersebut tidak bersopan santun. Bahkan ada seseorang masuk di penjara. Sebut saja, si Polan, yang suka menebar kata-kata tidak santun di media sosial Facebook. Dia berperkara di pengadilan akibat menuliskan pernyataan, “Hai, si Cerewet.” Teman Facebook-nya tidak berterima lalu mengadukan ke polisi tentang perkara tersebut. Banyak kasus semacam itu di pengadilan saat ini.
Apakah pernyataan salah seperti contoh di atas tidak dapat diperbaiki sehingga menjadi bahasa santun yang baik dan benar? Tentunya, pernyataan perbaikan itu justru akan menguatkan kewibawaan berbahasa pemakainya. Pembicara akan lebih disegani dan dihormati karena menggunakan kesantunan berbahasa Indonesia.
Bukankah, kecendekiaan seseorang tercermin dari bahasanya? Begitu pula, kekuatan pemuda Indonesia salah satunya terletak pada pemertahanan menggunakan bahasa Indonesia. Bahasa yang sangat hebat adalah bahasa dapat mempersatukan bangsanya.
Kesalahan berbahasa Indonesia tampaknya akan semakin menggejala dan runyam. Ujung-ujungnya, bahasa Indonesia akan kehilangan jatidirinya. Agar kerunyaman tidak semakin parah, diperlukan usaha yang keras dari para pemuda. Usaha itu dapat dilakukan perorangan maupun kelompok dari situasi yang paling terkecil (diri sendiri, keluarga, teman) sampai situasi  terbesar (sekolah, acara kebahasaan, seminar, dan seterusnya).


/4/
Kesantunan berbahasa Indonesia menjadi sebuah keharusan bagi penggunanya agar terjalin komunikasi yang sempurna. Komunikasi sempurna ditandai oleh kelengkapan unsur komunikasi, yakni pembicara, pendengar, tempat, waktu, topik, saluran, dan tujuan. Salah satu unsur itu tidak terpenuhi maka komunikasi akan mengalami gangguan.
Sebelum berkomunikasi, pemakai bahasa sebaiknya tahu latar belakang pembicara. Baik dari sisi usia, status, jabatan, sampai pada kondisi terkini pembicara tersebut. Cobalah perhatikan pilihan kalimat berikut ini.
(9)       Kamu akan ke sini?
(10)       Saudara akan ke sini?
(11)       Bapak akan ke sini?
(12)       Tuan akan ke sini?
(13)       Bos akan ke sini?
(14)       Kalian akan ke sini?

Kalimat (9) sampai (14) di atas akan berbeda-beda digunakan karena perbedaan pembicara atau pendengarnya. Cobalah mengucapkan Kalian akan ke sini kepada para orang tua. Pembicara pasti akan dimarahi atau didiamkan saja.
Begitu pula unsur komunikasi lainnya akan menentukan keberhasilan berbahasa. Selain itu, pengguna bahasa akan tunduk pada norma budaya, sosial, dan ekonomi yang melatari komunikasi. Pengguna bahasa akan mendapatkan nilai negatif, misalnya dituduh sebagai orang yang sombong, angkuh, tak acuh, egois, tidak beradat, bahkan tidak berbudaya akibat kesalahan berbahasa dalam komunikasinya.
Grice (1978) mengidentifikasi bahwa komunikasi secara santun harus memperhatikan prinsip kerja sama. Ketika berkomunikasi, seorang penutur harus memperhatikan (1) prinsip kualitas (Informasi harus di dukung dengan data agar lebih sah dan benar sehingga lawan bicara tidak merasa tertipu); (2) prinsip kuantitas (informasi harus sesuai dengan yang diperlukan, tidak lebih dan tidak kurang);  (3) prinsip relevansi (ketika berkomunikasi dengan orang lain harus relevan dan berkaitan dengan yang dibicarakan oleh lawan bicara); dan (4) prinsip cara (cara penyampaian harus diperhatikan).
            Berikut pedoman berbahasa yang mendapatkan hasil maksimal.
1.      Jangan memperlakukan mitra tutur sebagai orang yang tunduk kepada penutur
2.      Jangan mengatakan hal-hal yang kurang baik mengenai diri mitra tutur atau orang atau barang yang ada kaitannya dengan mitra tutur
3.      Jangan mengungkapkan rasa senang atas kemalangan mitra tutur sehingga mitra tutur merasa jatuh harga dirinya
4.      Jangan memuji diri sendiri atau membanggakan nasib baik atau kelebihan diri sendiri
5.      Maksimalkan ungkapan simpati kepada mitra tutur
6.      Minimalkan rasa tidak senang pada mitra tutur dan maksimalkan rasa senang

Kesantunan berbahasa ditentukan oleh sikap hormat, kerendahan hati, dan ketulusan. Sebaliknya, berbahasa yang tidak santun dicirikan oleh (1) penutur menyatakan kritik secara langsung dan dengan kata -kata kasar; (2) Penutur didorong rasa emosi ketika bertutur; (3) Penutur protektif terhadap pendapatnya; (4) Penutur sengaja memojokkan mitra tutur dalam bertutur; (5) Penutur menyampaikan tuduhan atas dasar kecurigaan terhadap mitra tutur.
           

/5/
Oleh karena itu, pemuda Indonesia haruslah mempunyai daya bahasa yang mampu digunakan untuk berkomunikasi secara santun. Di mana saja, kapan saja, dan kesempatan apa saja, merupakan titik perhatian berbahasa pemuda Indonesia. Dengan begitu, kualitas hidup pemuda Indonesia akan menaiki tangga bermartabat.